Indonesia Kampoeng Halamankoe

Bolehkah Aku Membeli Waktu Papa 1 jam saja ? Sebuah Renungan

Bolehkah Aku Membeli Waktu Papa 1 jam saja ?
(Sebuah Renungan)

 

Beberapa hari lalu aku membaca satu cerita yang sangat menyentuh nurani bagiku, silahkan simak cerita dibawah ini dan resapi makna dan isinya, sungguh bisa menjadi bahan pelajaran bagi para orang tuanya terhadap pentingnya kasih sayang dan waktu untuk keluarga .

 

Pada suatu hari, seorang Ayah pulang dari bekerja pukul 21.00 malam. Seperti hari-hari sebelumnya, hari itu sangat melelahkan baginya. Sesampainya dirumah ia mendapati anaknya yang berusia 8 tahun yang duduk di kelas 2 SD sudah menunggunya di depan pintu rumah. Sepertinya ia sudah menunggu lama.”Kok belum tidur?” sapa sang Ayah pada anaknya.

Biasanya si anak sudah lelap ketika ia pulang kerja, dan baru bangun ketika ia akan bersiap berangkat ke kantor di pagi hari.”Aku menunggu Papa pulang , karena aku mau tanya berapa sih gaji Papa?””Lho,tumben, kok nanya gaji Papa segala? Kamu mau minta uang lagi ya?””Ah, nggak pa, aku sekedar..pengin tahu aja…””Oke, kamu boleh hitung sendiri. Setiap hari Papa bekerja sekitar 10 jam dan dibayar Rp.400.000. setiap bulan rata-rata dihitung 25 hari kerja. Jadi gaji Papa satu bulan berapa, hayo?!”Si anak kemudian berlari mengambil kertas dari meja belajar sementara Ayahnya melepas sepatu dan mengambil minuman.

Ketika sang Ayah ke kamar untuk berganti pakaian, sang anak mengikutinya.”jadi kalau satu hari Papa dibayar Rp 400.000 utuk 10 jam, berarti satu jam Papa digaji Rp 40.000 dong!””Kamu pinter, sekarang tidur ya..sudah malam!” tapi sang anak tidak mau beranjak.”Papa, aku boleh pinjam uang Rp 10.000 nggak?””Sudah malam nak, buat apa minta uang malam-malam begini. Sudah, besok pagi saja. Sekarang kamu tidur…””Tapi papa…””Sudah, sekarang tidur…” suara sang Ayah mulai meninggi.Anak kecil itu berbalik menuju kamarnya.

Sang Ayah tampak menyesali ucapannya. Tak lama kemudian ia menghampiri anaknya di kamar. Anak itu sedang-terisak-isak sambil memegang uang Rp 30.000.Sambil mengelus kepala sang anak, Papanya berkata”Maafin Papa ya! kenapa kamu minta uang malam-malam begini..besok kan masih bisa. Jangankan Rp.10.000, lebih dari itu juga boleh. Kamu mau pakai buat beli mainan khan?….””Papa, aku ngga minta uang. Aku pinjam…nanti aku kembalikan kalau sudah menabung lagi dari uang jajanku.””Iya..iya..tapi buat apa??” Tanya sang Papa.”

Aku menunggu Papa pulang hari ini dari jam 8. aku mau ajak Papa main ular tangga. Satu jam saja pa, aku mohon. Mama sering bilang, kalau waktu Papa itu sangat berharga. Jadi aku mau beli waktu Papa. Aku buka tabunganku, tapi cuma ada uang Rp 10.000. tapi Papa bilang, untuk satu jam Papa dibayar Rp 40.000.. karena uang tabunganku hanya Rp.30.000,- dan itu tidak cukup, aku mau pinjam Rp 10.000 dari Papa…”Sang Papa cuma terdiam.

Ia kehilangan kata-kata. Ia pun memeluk erat anak kecil itu sambil menangisMendengar perkataan anaknya, sang Papa langsung terdiam, ia seketika terenyuh, kehilangan kata-kata dan menangis.. ia lalu segera merangkul sang anak yang disayanginya itu sambil menangis dan minta maaf pada sang anak..”Maafkan Papa sayang…” ujar sang Papa.”Papa telah khilaf, selama ini Papa lupa untuk apa Papa bekerja keras…maafkan Papa anakku…” kata sang Papa ditengah suara tangisnya. Si anak hanya diam membisu dalam dekapan sang Papa…

Apa pendapat anda tentang cerita renungan diatas ?

 

Source : ESC Creation FB Group

14 Responses to “Bolehkah Aku Membeli Waktu Papa 1 jam saja ? Sebuah Renungan”

  1. ivanReggaeNo Gravatar says:

    memang realita lebih pedih dari drama. itulah kenyataanya yg dibingkai kaum liberal kepada kita. mantab om artikelnya :kiss:

  2. khaisNo Gravatar says:

    sangat2 hebat ini baru renungan yg hebat

  3. balqisNo Gravatar says:

    papa n mama ku juga udah separated..makanya tinggal aku dan adik2 ku yang lain bersama mamaku..rindu suasana dlu..
    namun kini aku sudah punya seseorang yang mampu menyayangiku seadanya..terima kasih Allah kerana hadirkan dia

  4. ariaNo Gravatar says:

    Ane pernah baca dikaskus gan..

  5. sunardiNo Gravatar says:

    Dhuh… nangis aku. Sori anak-anakku, bapak terlalu egois.

  6. LinaNo Gravatar says:

    aq ingin pulang dan memeluk erat anak ku,,,and say : I Love U… :’(

  7. melatiNo Gravatar says:

    aku nangiss
    aku keinget bapak

    aku elum dapet kasih sayang cukup dari bapak kandunggggg

  8. apungNo Gravatar says:

    sedih sekali….
    tpi sayang aku ga pernah punya papa ataupun ibu..

    saya akan bayar dngn apapun asalkan saya bisa ketemua dngn ke2 ortu saya…

    termasuk dngn nyawa sendiri….

    sayang hanya sebuah mimpi…
    dari saya

  9. aNo Gravatar says:

    mantaaaaaap gan

  10. andiNo Gravatar says:

    sungguh cerita yang sangat berharga bagiku,,kini kusadari..bekerja keras untuk mencari uang ternyata melupakan kewajiban kita sebagai ayah..

  11. yus nuffidNo Gravatar says:

    mantab… subhanallah luar biasa, siapa pun yg baca pasti berkaca-kaca matanya…

  12. binterNo Gravatar says:

    makasih baut ceritanya,,aku ingin memeluk anakku kembali..

  13. wahyuNo Gravatar says:

    renungan yg sangat menyentuh

  14. liaNo Gravatar says:

    MasyaAllah……terenyuh bnget baca ceritanya.. :(

Leave a Reply